Perhatian


Kebanyakan post di dalam blog ini disalin dari posting dari sahabat-sahabat blogger lain untuk rujukan saya pada masa akan datang. Jadi saya lampirkan sekali link ke post asal bagi menjaga hakcipta post serta memudahkan anda dan saya ke post asal. Harap Maklum

Monday, July 15, 2013

Urat Dawai Tulang Besi - hikmah bertari


Isi besi dipadu bila bertari - oleh Azlan Ghanie 
dipetik dari Majalah Seni Beladiri Mac 2004 - ms 54 kolum Senaman Tua

Satu ketika dahulu, juga yang tidak tahu rahsia tari dalam Silat Melayu hingga mereka memperlekeh tari. Dalam seminar, isu itu disampaikan kepada peserta yang baru hendak mengenali beladiri. Isu ‘kutuk’ orang silat dengan dakwa bertari dan berbunga sebagai buang masa.

Isu ini isu lama. Suara perlekeh itu sudah jarang kedengaran lagi. Mungkin mereka sudah celik atau sedar dari tidur.

Penulis sendiri melihat dan mendengar orang sebegini bercakap dalam seminar, namun kehadiran sebagai wartawan… ketika itu, penulis no comment. Buat tak reti aje.

Bila membuat laporan dan disiarkan dalam majalah, dakwaan seumpama itu tidak dimasukkan. Penulis percaya dan yakin, mereka akan sedar dan insaf bila menemui kebenaran.

Kerana yang diberitahu itu ialah generasi baru. Ada yang tidak pernah melihat tari silat.
Apapun, yang tidak tahu akan terus tidak tahu.

Suara yang pertikai itu, sebenarnya tidak mengutuk mana-mana silat. Hanya tidak Nampak realistiknyabila bertari pulut dan sebagainya. Namun jika tidak bertanya atau berguru, rahsia bertari pulut itu tidak akan diketahui.

Kini, suara sedemikian sepertimana dikatakan, tidak berkumandang lagi. Mungkin diri sudah berilmu.
Mungkin sudah sedar, tari silat lain perguruan lain gayanya, namun konsepnya sama.

Jika taichi dikatakan senaman untuk golongan tua. Ia membuktikan golongan itu berada dalam kesihatan yang baik. Bila dibuat kajian, gerak perlahan boleh menghasilkan pergerakan ‘luar biasa’.

Begitulah tari pulut, tak perlu tunggu usia lanjut. Terlangsung, bila sudah bertari, badan atau fizikal berada dalam tahap kecergasan yang terbaik. Ambil contoh perguruan yang bertari termasuk Gayung Fatani, badan pengamal pengamal cukup mantap dan kemas. Tidak perlu masuk gim.

Mempelajari beladiri perlukan komitmen dan mempelajari tari memerlukan bukan sahaja komitmen tetapi kekuatan mental dan fizikal. Kreativiti dan ilmu kecergasan jika diambil kira, bakal memahami lagi segala perbuatan.

Namun, seperti biasa, ada golongan enggan mempelajari beladiri, apatah lagi silat yang betari. Mungkin takut badan sakit, diperlekeh kawan, atau peel suka perlekehkan orang beladiri seperti berkata: “Kenapa hendak belajar beladiri… senjata api ada”.  Ego sebegini adalah sama dengan ‘nikmat’ makanan segera.

Kembali isu tari pulut atau Tari Pendekar, yang benar tetapi tidak hairan, tiada guru tua yang mengamal tari itu membalas. Tiada yang melenting malah mereka senyum dengan dakwaan itu.

Di Pahang, Tari Pendekar masih terpelihara dan penulis akan sedaya upaya memeliharanya bersama rakan-rakan seperjuangan di Negara itu.

Bila bertari, semua otot-otot bergerak. Adakala ‘main’ rendah, sederhana dan tinggi. Ada masa perlahan dan ada mas laju. Ini menepat kehendak sains sukan, aerobic dan anaerobic.

Ahli  gim akan menggunakan dumbell dan barbell untuk beban tambahan. Orang silat bila bertari dengan senjata, otot dalam tangan hidup dan mantap. Kerana itu, yang tahu bermain peroleh ‘rasa’.
(Contoh permainan ‘rasa’ – mereka yang memegang kuat tangan pesilat, tidak tahu bila dan bagaimana pegangan terbuka… hanya tahu ia sudah terbuka.)

Bagi pengamal tari. Tidak hairan dengan sebutan kelakar, tulang besi urat dawai. Bertari dalam kajian penulis, akan menguatkan otot-otot dalaman. Kerana itu, kekuatan dalaman tangan agak luar biasa kepada bukan pengamal.

Pengamal tari banyak menggunakan pernafasan, oksigen juga merawat kecederaan atau penyakit dalam tubuh badan.

Kerana itu, mereka atau golongan guru tua kelihatan bergerak ‘muda’ dan mempunyai tubuh badan yang ‘sedap’.

No comments: