Perhatian


Kebanyakan post di dalam blog ini disalin dari posting dari sahabat-sahabat blogger lain untuk rujukan saya pada masa akan datang. Jadi saya lampirkan sekali link ke post asal bagi menjaga hakcipta post serta memudahkan anda dan saya ke post asal. Harap Maklum

Sunday, April 15, 2012

Keris berdiri, keris duduk - selak sikap yang tersorok

Oleh Azlan Ghanie
(dipetik dari kolum gelanggang tradisi - majalah Seni Beladiri keluaran September 2008)

Keris boleh 'berdiri' dan boleh 'duduk'. lihat gambar di sebelah sebagai bukti. pertanyaan penulis, pernahkan anda menemui mana-mana senjata tradisi sebegitu di dunia ini? Pastinya tidak.


Keris 'berdiri' di samping sampirnya
Keris 'duduk' di atas sampir
Bukan sahaja ia boleh berdiri dan duduk, tetapi setiap sudut 'bercerita'. Dari hulu, pendokok dan mata ada ceritanya. Kalau mata dari putting hingga hujung mata ada pelbagai reka bentuk dan juga bernama. Sarung pula seperti mata, ada pelbagai sepsis kayu untuk sarung dan hulu. Kayu tidak sebarangan kerana kayu yang lemah mudah pecah bila dimasukkan mata keris. Sarung dan hulu da cerita melalui reka bentuknya. Senjata melayu bersarung. Semua senjata melayu bersarung dan melalui hulu dan sarung itu juga menceritakan kedudukan pemiliknya.

Raja dan pembesar, ada menggunakan gading sebagai hulu. Sarung dihias dengan permata atau emas atau perak. Kerana itu, tanpa menafikan oleh sesiapa, sikatakan kalau hendak mengenal bangsa Melayu lihatlah pada keris. Lihat keris, jangan seperti melihat kulit tanpa menjamah isinya. Kalau melihat alam melayu dalam buah-buahan. Durian, manggis, duku, langsat, nangka, mempelam, bacang, rambutan dan cempedak adalah antara buah jika hendak makan perlu tahu cara membuka atau mengupasnya.

Keris begitu juga. Keris Melayu (lama) ada cara peganggnya, adda cara mengeluarkannya da nada cara menyampaikannya. Keris perlu dipegang dan digenggam. Keris perlu dikeluarkan dan diangkat untuk mengangkat. Keris yang diangkat, mengisikan semangat dalam niat berjihad untuk bangsa yang berdaulat.

Keris adalah senjata Melayu. Kerana itu, bagi mereka yang tahu, dilafazkan; “Keris Melayu, Keris itu Melayu dan Melayu itu keris.” Sahabat lama penulis. Datuk A. Aziz Deraman dalam majalah DEWAN BUDAYA keluaran Februari 2007: "Keris itu Melayu, Melayu itu Keris." Rencana beliau jelas mengenai keris dan Melayu.


Apapun, bila berbicara mengenai keris, ramai yang tahu bercerita akan cara penghasilannya termasuk nama-nama hulu, mata dan pamur. Penulis sudah banyak menulis mengenai keris dalam majalah ini, ia kisah yang tiada penghujungnya kerana pandai besi (pembuat keris) bukan satu dan setiap mereka ada cerita yang tersendiri.

Bulan ini, penulis ingin membawa pembaca melihat keris berdiri dan duduk. Termasuk juga hulunya. Keris didirikan dengan bantuan sarung. Kalau melihat keris, akan dikatakan. "Mustahl, keris boleh berdiri". Pelawat asing pun tidak percaya apabila diberitahu ia boleh berdiri. Ternaik kening mereka. Logiknya, hulu berat dan tidak nampak 'pusat' untuk mendirikannya.

Mustahil kepada mereka tetapi tidak kepada bangsa Melayu. Sebagai beragama Islam, mereka bersyukur dan menyedari, mereka menjadi bangsa yang dianugerahi ilmu itu. Bukan lagi bijak pandai tetapi pendetanya orang Melayu menghasilkan keris dan keris itu menjadi simbol. Simbol kepada apa? Satu pertanyaan yang jawapannya luas tanpa sempadan. Ia bersubjek, kalau subjeknya  mengenai pamor, 10 pandai besi atau empu yang ditemui membolehkan anda menerbitkan 10 buku.

Sepertimana dikatakan, Keris itu Melayu, Melayu itu Keris, bila anda melihat keris boleh berdiri dan duduk, ia dibuat oleh bukan calang-calang orangnya. Lihat hulunya, pelbagai rupa bentuk dan bernama. Malah ada cerita mengenai hulu Jawa Demam yang pernah disiarkan dalam majalah ini. Diceritakan juga secara ringkas, ia terhasil atas titah Sultan Melaka dan ilham dari seorang lelaki dari Jawa 'datang mengadap' dengan menggeletar demam, itu ceritanya.

pelbagai jenis hulu keris

Hulu ada dinamakan (mengikut ukiran) seperti Tapak Kuda, Anak Ayam Teleng, Pekaka dan sebagainya. Keris Melayu Semenanjung kebiasaannya berhulu Jawa Demam. Hulu itu dihasilkan dengan boleh duduk di atas sampirnya. Penghasilan keris boleh berdiri dan duduk, bukan sahaja memerlukan ilmu yang tinggi tetapi pembuatnya atau empu perlu ada sikap tenang, bersabar dan keterampilan (skil).

Atas itu, kalau hendak kenal Melayu, kenalilah keris. Keris adalah senjata Melayu yang menceritakan 'niat' dari sebelum dan sesudah ia siap. Loknya dari 3, 5, 7, 9, 11 dan sebagainya menceritakan darjat pemiliknya. Terlangsung terhasillah keris boleh berdiri dan boleh duduk. Berdiri kepada yang benar, duduk atas sedar yang dilafaz. Temui guru silat yang tahu untuk penjelasan.

Kepada yang tahu adab keris dalam tempur, senjata itu keluar bukan dikeluarkan dari sarung. Yang belum mengenali keris, kenalilah ia kerana jika anda mengakui bangsa sendiri adalah Melayu, maka genggamlahnya.

Kerana bangsa Melayu yang sudah menggenggam ia dalam dunia persilatan atau menlalui mengamal adat Melayu tahu akan erti 'martabat diri'. Hanya mutu mengenal manikam.

3 comments:

Sleepy_But_Passionate said...
This comment has been removed by the author.
kuda_perang said...

itu cuma nak buktikan betapa halus dan detailnya seni pertukangan melayu walaupun bentuk hulunya tidak simetri atau bersegi... kenapa benci sangat dengan orang melayu?

Anonymous said...

Sentengnya pemikiran saudara sleepy. Nama pon dah sleepy. Byk2 kan lah membaca dan pandai2 la berguru. Klau belajar sendiri gurunya syaitan.